Sunday, August 31, 2008

17 Agustusan di Sungai Musi

Ampera Gate from Benteng Kuto Besak

Biar deh niy postingan telat daripada gak sama sekali :P. Jadi ceritanya pas tanggal 17 Agustus kemaren pembokat gue dua2nya ijin pulang dolo mau liat acara 17-an di kampungnya...kebeneran rumahnya masih di kota juga ya gue ijinin, dia PP kok...sesiangan gue ama anak2 bengong gak karuan di rumah...tidur....bangun...tidur lagi....

Musi River Side Resto from far

Sampe akhirnya pas udah jam 12 siang gue baru keinget kalo di Sungai MUSI acara 17-an gini pasti rame...soalnya kan ada lomba BIDAR alias perahu2 yang didandanin secantik mungkin untuk dilombakan di Sungai MUSI dengan juri yang duduk di bawah tenda dengan podium kehormatan melihat perahu bidar hilir mudik buat dinilai...

Pinggiran sungai yang penuh sesak

Buru2 gue ngajak suami dan anak2 ganti baju trus cabut ke MUSI, siang itu udah nyaris jam 1 kita nyampe di pinggir Sungai Musi yang udah lumayan rame ama warga Palembang yang duduk di pinggir benteng Sungai Musi. Sudah banyak para warga yang berkumpul di pinggiran sungai sampe2 nyaris gue susah banget buat ngeliat Musi dari jarak jauh karen udah ketutupan ama badan2 mereka :))

Buru2 kita turun dari mobil dan bergerak menuju pinggiran sungai yang udah penuh sesak ama manusia sebejibun itu...sampe di sana sayang....ternyata gue telat...perahu BIDAR nya dah pada lewat semua, gak ada lagi perahu BIDAR yang lewat satu pun kecuali ketek dan kapal2 kecil yang melintas di sono...

Warung Kopi Terapung

Kecewa sedikit, tapi karena ngajak anak2, jadi gue alihkan objek foto gue ke yang lain...seperti bentuk warung terapung yang ada di pinggir Sungai Musi yang selalu jadi langganan gue kalo main sambil nungguin laki gue main jetski di sono...menu yang dijual di warung ini siy sederhana aja, mulai dari gorengan, pempek, tekwan, indomie telor, kopi tehd an minuman ringan...tapi sensasi nya makan di dalam kapal gitu lhooo yang bikin kadang2 gue kayak mabok laut soale sebenernya tuh kapal ditambatkan di pinggir, tapi karena arus sungan yang begitu kencang terkadang pengaruh dari para pemain jetski yang ngepot2 di sungai bikin sungai sedikit berombak dan bergelombang airnya itu yang bikin kapal naik turun gak karuan...mabok laut dah gue.....

Mainan BIDAR mini

Tapi pas kemaren gue mau mampir ke warung terapung masih blom buka, dia baru aja nyampe dari ulu ke ilir...baru aja nambatin kapalnya dan kitamasih blom bisa naik karena tangga buat naik ke kapal pun blom diturunin....gigit jari untuk kedua kalinya, akhirnya gue ngajak anak2 buat muter2 di Benteng Kuto Besak aja....sambil beli beberapa permainan kapal2an buat anak gue....

Mainan BIDAR mini

Heheehe sungguh 17-an yang terlambat :P

7 comments:

dwi willimann-krisnan said...

woiii tujuh blasa tlah usai jenk :-P!

met sahur tuk besok pagi ya bu.

Fiet said...

Hehehe biar telat yang penting posting...mumpung tanggal postingnya masih di Bulan Agustus :P

Betewe met puasa juga ya...ey...puasa gak siy loe?
:P

mama icel said...

bagus ya..aku jg liat di TV..

Bani Biasa said...

hhe, daripada nggak sama sekali kayak gue!

met puasa ya

ary said...

wah, seruh tuh acara 17annya. Panas mana sih Jkt ama Palembang Fiet ?

marshmallow said...

foto-fotonya keren, fiet.
tapi kelihatannya cuaca cerah banget ya?

heran nih ya, semua rencana gak ada yang nyampe sih?
apa lihat kapal bidar, makan di warung terapung.
ah, gimana siy?

trus mabok laut di sungai musi?
istighfar atuh, jeuuungg...
mabok sungai kali...

Fiet said...

At Ary : Kayaknya panasan Palembang ato nyaris sama deh ama Jakarta

At Marshmallow : bener2 tukang edit blog yang teliti...maksudku mungkin mabok sungai yang berasa kayakmabok laut :)) *ngotot* Hahahahhaa