Friday, November 21, 2008

Kulineran di Palembang

Semenjak punya Blackberry sendiri, entah kenapa gue jadi sedikit narsis. Entah itu motoin diri sendiri, anak2 yang lagi main tidur or makan, sampe makanan yang gue lagi santap pun kena getahnya buat difoto.


Gue selalu posting foto2 soal makanan apa yang gue makan hari itu, emang gak tiap hari sih, tapi yang penting ada dan cukup buat membalas dendam ama anak2 di milis khusus pengguna Blackberry area bandung dan Jakarta, kalo gue juga bisa kulineran hehehehe....Soalnya sering banget mereka memposting makanan dinner lunch ato breakfastnya ke milis...dan itu semua bikin gue glel...glek...nahan napsu kepengen makan. Tapi apa daya disini kan jarang ada makanan2 aneh2 seperti yang mereka suka makan. Ada yang motret De Risol lah, Pancious Cake lah, Hoka-hoka Bento lah, Mie Ramen Jepang lah., Sushi lah...gimana gue gak  glek..glekan coba?!? Senjata gue ke mereka cuman satu, foto kulineran gue disini yang paling bikin mereka ngiler ya pempek lah...secara jarang2 lah ada yang enak di daerah mereka. Domisili mereka memang bermacem2 tapi rata2 di Bandung dan Jakarta. Jadi jarang2 kan mereka nemu pempek Palembang enak kecuali ada emang dapet kiriman dari Palembangnya sendiri :))


Nah, selama beberapa hari ini gue punya stok foto makanan lengkap. Memang selama beberapa hari ini gue selalu diajak jalan dan kulineran ama temen2 gue. mulai dari steamboat, sate ayam, pempek, baso tahu sampe baso kampung. Hahahaha....selama makan narsis gue kumat...kadang2 kalo gak makanan gue sendiri yang gue photo bisa jadi makanan mbak2 senior gue yang gue photo. Tapi ada syaratnya...sebelum difoto itu makanan jgn diobrak abrik dolo alias gak boleh dimakan dolo....alhasil sang senior yang udah kelaperan dan pengen ngembat makanannya pun secara tidak sopan gue tahan supaya bersabar dikit tunggu makanannya diphoto dulu baru udahnya gue persilahkan buat makan hahahahaha!!! Kurang ajar emang gue ini padahal gue makan2 itu selalu dibayarin dia...pokoknya setiap gue pergi ama dia udah apal deh kebiasaan gue yang setiap giliran dia mau makan selalu gue stop dolo buat difoto makanannya bukan orangnya hahahaha!!! Mbak senior ini ngedumel2 itu udah pasti...tapi gue tebel kuping aja lah demi bahan posting bagi kelangsungan hidup blog gue tercintah....(appeesiiiyyyy!!!)

Ini dia sebagian dari hasil hunting gue selama beberapa hari ini.


1. Warung Kopi Terapung. Biasanya, sambil nungguin sang misua berjetski ria di Minggu sore, gue ama anak2 nunggu di atas warung kopi terapung. Menu yang ada di dalam warung kopi ini cukup sederhana meliputi gorengan tahu, pisang, bakwan dan pempek, selain itu juga tersedia tekwan, model, dan supermie komplit pake telor dan sayur ( ini menu yang paling gue suka!!!) Minumnya pun hanya ada variasi sederhana dari kopi, teh, susu dan softdrink...bisa pake es ato gak sesuai selera. Yang bikin gue betah di dalam warung kopi terapung ini bukan makanannya...tapi suasana sore hari di pinggir Sungai Musi plus goyangan ombak sungai Musi khas Warung perahu terapung, terkadang2 juga kalo warung ini lagi kepenuhan pengunjung, bisa jadi warung ini bergoyang2 ke kanan dan ke kiri tergantung pengunjung mengambil tempat buat duduknya dimana. Satu aja yang bikin gue malu kalo makan di perahu ini, gue hanya perlu menjaga keseimbangan kapal supaya tidak bergerak terlalu ekstrim ke kanan ato ke kiri mengikuti arah badan gue. Secara gue orangnya bisa dikatakan berkapasitas besar dan mempunyai kemampuan untuk membalikkan kapal itu (kalo gue mau!!!) hehehe...jadi kalo gue mau makan di kapal ini kudu dipastikan dulu itu kapal kosong, dari para pengunjung ato minimal terisi setengahnya trus jalan  masuk ke kapal itu harus ati2 banget sambil  mikir ambil posisi yang kira2 seimbang buat duduk. Duduknya pun dilarang menghempaskan pantat keras2  ke kursi, karena kapalnya bisa bergoyang2 gak karuan. Bener2 deh kapalnya bermasalah ama badan gue dan pastinya harus ngikutin aturan2 di atas tadi kalo gak mau dipelototin ama orang lain yang lagi makan di kapal itu ..... soalnya kalo kapalnya goyang2, dia merasa terganggu kalo lagi menyantap makanan hahahaha!!! Jadi intinya...mau jajan di warung terapung ini pake tips dan trik biar kapal gak goyang....untung aja blom ada larangan dari sang pemilik kapal kalo orang yang bertubuh XXL dilarang naik ke kapal...hahahahha!!

2. Bubur ayam Bandung. Ini sebenarnya hanya seorang pedagang bubur dengan gerobak kayunya. Biasa banget. Gak ada kedai khusus....dia hanya mengambil halaman sebuah rumah kosong sebagai tempat untuk berjualan buburnya. Tapi karena rasanya yang beda dari tukang bubur ayam di Palembang lainnya. Sumpah, sebelum nemu tukang bubur ini gue hampir gak pernah menemukan bubur ayam yang enak di seantero Palembang ini. Dikarenakan tukang buryam disini rata2 memakai kuah merica dan hitam warnanya buat campuran bubur ayam mereka. Entah rasanya apa, sekali gue coba langsung gak suka. Aneh aja buryam tapi berkuah bumbu hitam. Nah tukang buryam yang satu ini kuahnya memang lain dari yang biasanya. Dia memakai kuah kuning....seperti yang sering saya temukan di Bandung. Dan rasanya pun boleh diacungin jempol deh...mendekati ke arah rasa2 buryam bandung. Plus ada tambahan ati ampela dan telor ayam rebus. Klop ....Bandung banget gitu loh!!! Oh iya tukang bubur ini mangkalnya di daerah KAMBANG IWAK, daerah strategis dimana ada rumah dinas Walikota Palembang dan Hotel Swrana Dwipa yang merupakan maskot Kota Palembang. Harganya pun gak mahal2 amat...cukup Rp. 5000 semangkok. Dan seperti biasa..gue gak pernah cukup hanya dengan satu mangkok saja **peace!!**

3. Siomay Bandung. Sebenarnya siomay bukan hal aneh disini. Khusus untuk siomay, semula gue berpikiran pasti Siomay di Palembang jauh lebih enak ketimbang di Bandung, secara Palembang gudangnya bahan IKAN buat bikin pempek...pasti segala macam jenis ikan tbuat bikin siomay pun tersedia disini. Tapi ternyata oh ternyata....begitu pertama kali gue menginjakkan kaki ke Palembang gue langsung ngidam pengen nyobain siomay khas sini. Ternyata rasanya rasanya jaaauhhhh dari enak. Rasa tepungnya lebih banyak ketimbang rasa ikannya. Semenjak itu saya stop membeli siomay di gerobak abang2. Sampe akhirnya gue ketemu ama satu produsen siomay yang memang orang Bandung asli dan merantau di Palembang. Dia sudah lama merantau disini, tapi rasanya baru2 ini aja dia membuka usahanya jualan siomay. Bermula dari penjual siomay di dekat Mall Palembang Square, akhirnya bertambah omzetnya sehingga ia bisa mempekerjakan beberapa karyawan dengan mambuat gerobak sendiri. Akhirnya sang karyawan pun sudah menyebar di penjuru pelosok Palembang buat menjual siomay hasil buatannya. Oh ya....Namanya Siomay Bandung DAGO. Kalo ke Palembang, jangan sampe terkecoh dengan abang2 penjual siomay yang lain. Kalo siomay DAGO ini selalu ada tulisan di Gerobaknya namanya SIOMAY DAGO dan penjualnya memakai seragam dengan tulisan yang sama di bagian sakunya. Harga per satuannya Rp.1200 sajah...dan gue bisa menghabiskan 8-10 biji sekali makan **peace lagi ahh!!!**

4. Baso Pak Raden. Tadinya gue menemukan tempat ini secara gak sengaja. Ketika itu dalam keadaan darurat lapar tapi mesti silaturahmi ke rumah seorang teman. Saking gak nahannya buat makan, sampe berhenti di sebuah warung baso. Gue waktu itu berpikir, sudahlah mau enak ato gak enak yang penting perut gue diganjel ama baso ini dulu. Masalahnya malu kalo sampai di rumah temen dalam keadaan perut bunyi kriuk...kriuk. Akhirnya masuklah gue ke dalam warung baso tersebut dan memesan satu porsi bihun baso special pake telor. Setelah diracik bumbu sana sini, ditambah saos, kecap, sambal......ternyata rasanya mantap pula. Persis baso solo yang biasa gue makan di Bandung. Rasanya JAWA banget. Akhirnya sampe sekarang warung baso ini menjadi tempat pelarian gue kalo lagi laper tengah hari bolong ato pas lagi ujan2. Enaaaakkkk :). Disini gue cukup makan satu mangkok aja...tapi suka minta tambahan baso telor di tengah2 jadwal makan baso gue :)

5. Sate Ayam IBA. Lataknya persis depan kampus IBA Palembang. Ini juga secara gak sengaja gue temukan gara2 waktu hamil anak pertama gue tengah malem kelaperan, sedangkan sang misua sedang gak ada di rumah. Akhirnya gue pesen ama misua kalo pulang malem2 tolong bawain makanan apa aja yang penting laper gue ilang malam itu. Gak disangka malam itu misua gue dateng ke rumah bawa seporsi sate ayam sepuluh tusuk dengan bumbu kecap. Alasannya cuman sate ini yang masih buka tengah malam. Karena laper langsung gue lahap abis. Ternyata emang enak bukan karena gue lagi laper aja...beneran enak lho...!! Setelah lahiran anak pertama iseng2 gue minta dianterin misua makan di tempat sate tersebut. Tempatnya gak gede2 amat. Tapi menu hidangannya bo.....sate ayam, kambing plus gule....dijamin gak ada tandingannya. Saking enaknya, pernah dua kali lebaran gue ngadain open house di rumah dengan mengundang anggota2 suami....gue psen 1000 tusuk, plus lontong dan gule kambingnya. Selalu tandas gak bersisa....hmmmm emang top deh. Di tempat ini gue terbiasa memesan 10 tusuk sate plus lontong dan kuah gulenya....ditemani segelas es teh manis bener2 melengkapi suasana makan sate gue yang syahdu (halah....!!)

6. Steamboat Hotel Horison. Sebenernya gue baru satu kali makan di tempat ini. tapi steamboatnya bikin gue menggila. Dengan harga sekitar 70 ribu or 80 rb sistem all u can eat....kita bisa kenyang makan steamboat disini. Menu isiannya pun bermacam2 dari aneka sayur2an segar, seafood, baso ikan, rajungan sampe kepiting soka bisa dimasukkan ke dalamnya. Saos steamboatnya seger banget kalo disiram pake perasan jeruk nipis. Pilihan kuah nya pun ada dua pilihan yaitu kuah kaldu sapi dan kuah rasa tom yam yang bisa dimasak secara berbarengan. Kalo yang ini sih gak usah ditanya enaknya gimana....secara restonya aja lokasinya di Hotel Horison....makanan hotel mana ada yang gak enak?!?

7. Mie Celor. Jujur kalo jenis makanan yang satu ini gue gak begitu suka. Paduan dari mie nya yang besar2, satu buah telur rebus ditambah kuahnya yang kental bikin gue males nelennya. Tapi banyak juga kok orang yang suka. Kebeneran gue motret ini ketika sedang beli pempek panggang di tempat yang tidak biasa. Fira sempet pengen makan Mie ini, tapi gue sangsi bakal dia habiskan. Ternyata bener aja...dibeliin satu porsi, dimakan seperempatnya aja gak abis....hahahahaha!!! Gak papa lah...gak rugi ini kok :) Kalo untuk menu yang ini gue gak terbiasa memakannya...selama 6 tahun di Palembang, baru sekali ini gue mencoba mie celor ini....kalo mungkin Fira kemaren gak minta makan mie celor mungkin gue gak akan pernah tau rasanya :D

8. Pempek panggang. pempek ini berbahan dasar ikan. Rasanya gak jauh beda dengan pempek2 lainnya. Cuman metode masaknya dengan cara dipanggang. Gue lebih sreg beli pempek ini di gerobak2 pinggir jalan soalnya rasanya merakyat gitu deh. Option makannya ada 2. Bisa dimakan bulat2 dengan kuah cuko yang asam segar....ato bagian samping pempek bisa dibelah lalu diisi sambal, ebi kering dan kecap.
Dimakan dengan kuah cuko rasanya emang maknyuss....

9. Yang terakhir banget dan memang lagi musim banyak2nya di sini...apalagi kalo bukan DUREN!!! alias DURIAN.....waaa...kalo yang ini emang bikin kalap...secara kalo lagi musim durian disini harga duren bukan main murahnya...kalo kita beruntungdengan uang 50 ribu kita bisa nenteng 4 buah duren yang cukup manis dan bagus2.......hahahahaha!!!
Sekian liputan kulineran Palembang. Yang posting blog ini tidak bermaksud membuat anda menjadi ngiler berat atau sampai menghabiskan uang buat mencarter pesawat pribadi demi memuaskan hasrat kulinernya di Palembang. Jika anda berminat or tertarik? Main2 lah kesini .... **Itung2 ikut meramaikan VISIT MUSI 2008 lah ** hehehehehhe!!!!

6 comments:

ke2nai said...

semua makanan favorit sy, kecuali mie celor gak kayaknya. Tapi ceritan yg di warung terapung itu lucu banget ya. Penuh sensasi makannya. hehehe...

dewi_fajar said...

mau durennyaaaaaaaaaa....
huhuhuhu..lg "ngidam" dureen niiiy teh...hihihi

Mama Shasa Shahira said...

duuh.. kulinernya mengundang laper nih.. enak2 semua.... trus jd penasaran bubur ayam kuah hitam itu ky mana ya..? hihihi.. soalnya di lampung kuahnya kuning pake campuran ati ampela ama telor..

Febrie Pereiza said...

waduh makanannya .. sluuurrpp ... mesti ke sana nihh ..

Fiet said...

@ke2nai : Kok selera kita sama ya? gak suka Mie Celor...ehhehehe memang aneh rasanya kalo aku pikir...

@Dewi Fajar : Kesini atuh....ama Atha...kan Atha dah gede ini...kalo dibawa jalan ke Cibubur aja bisa :P

@Mama Shasha : Iya bun...kuah item tuh di pake merica gitu deh....rasanya gak karuan...buburnya aja gak gurih2 amat...kalo kuah kuning memang seharusnya buryam kuahnya kuning....jadi mendingan Lampung drpada Palembang hihihihi

@Febrie : Iya bun...kesini aja...main2 bawa krucil2 semua...pasti repot yaksss hahahahaha!!!

Asih Evan said...

aduh bikin ngeiler nich..nanti kalau pulang ke palembang aku mau coba ah. trims ya fiet infonya...