Friday, November 21, 2008

Bikin Pempek

Dua hari kemaren gak ada kerjaan di rumah..Trus Rafi merongrong pengen makan pempek,secara gue juga gak ngerti cara bikin pempek itu gimana. Maklum selama 6 tahun disini jarang banget liat orang bikin pempek. Secara gue tuh lebih memilih untuk menikmati ( baca: makan ) pempek ketimbang bikinnya. Dan tempat2 pempek enak di Palembang udah pernah saya jelajahi dan gue coba.
Pernah suatu hari misua gue tiba2 nyeletuk pas kita lagi makan pempek di suatu pujasera di Palembang. Dia bilang, "Yank....cobalah kamu belajar bikin pempek...kan malu udah 6 taun tinggal disini gak bisa bikin pempek. Biar ada cerita lah ama orang2 lain kalo kita pernah dines di Palembang n kalo suatu saat ditagih bikin pempek kamu bisa." "Whaaatttt....?!?!" Gue kaget minta ampun, tapi gue pikir ada benernya juga ya....masa 6 tahun disini gue gak pernah liat orang bikin pempek...cuman tau makan2nya doank.....

Nah akhirnya begitu si rafi ngerajuk minta beliin pempek, gue putuskan untuk bikin aja. Dengan bahan2 yang udah disiapin, gue minta tolong ama tukang pijit gue Mrs Betty namanya (hahahahaha!!!!!) buat bikin pempek di rumah gue. Sebelumnya gue dah nitip dia buat beli berbagai macam bahan buat bikin pempek.

And pas saatnya bikin pempek...kita semua ngacir ke dapur. Bahan utama yang diracik buat pempek adalah ikan tenggiri giling yang dicampur dengan air dingin dan sedikit garam, satu butir telor utuh serta bawang putih yang sudah halus, bisa ditambah penyedap rasa jika memang diinginkan. Dalam hal ini gue pake ROYCO. Adonan trus diaduk2 sampe kira2 ikannya merata dengan garam dan sedikit mengembang. Trus masukan sagu dan diuleni sampe hilang  lengketnya. Setelah merata seluruh adonan dengan tepung sagunya, adonan dibagi dua.

Dalam hal ini gue bermaksud membuat 2 macam pempek. satu pempek bulat yang biasa disebut ADAAN dan satunya lagi pempek TELOR. Untuk pempek telor ini gue bikin 2 macam, yang besar dan yang kecil. Jenis pertama yang gue bikin adalah pempek bulat adaan. Pempek ini paling gampang memang bikinnya. Adonan yang dipisah tadi dicampur dengan irisan daun bawang, dan seledri. Diaduk2 lagi sampai rata....proses bikinnya yang seperti bulat2 itupun seperti kalo mau bikin baso daging.

Adonan di pegang oleh tangan kanan, dipencet sedikit sehingga keluar sedikit adonan bulat dari celah antara ibu jari dan telunjuk, kemudian adonan itu diambildengan sendok dan langsung dimasukkan ke penggorengan yang sudah diisi minyak goreng yang sudah dipanaskan sebelumnya....lakukan berulang2 sampe jadi....Setelah seluruh adonan abis digoreng, kita lanjut ke pembuatan pempek telor. Pertama2 yang dibuat adalah pempek telor besar.


Sisa adonan yang tersedia kemudian dibentuk seperti bentuk mangkok, di tengah2nya  kita isi dengan satu buah telor mentah utuh. Lalu adonan pempek ditutup kembali dengan rapat seperti bentuk pastel.Pempek yang telah diisi telor itu langsung dimasukkan ke air mendidih yang udah disiapkan sebelumnya. Dimasak sampe kira2 telur dalam pempek itu masak. Terus diangkat deh. Kalo untuk ukuran pempek yang kecil, telor yang dimasukkan dikocok seperti kita akan membuat dadar, terus adonan dibikin bentuk mangkok kecil2, di tengahnya tuangkan telut yang udah dikocok satu-dua sendok, trus tutup dan rapatkan seperti pastel langsung cemplungkan ke dalam air mendidih.....Gampang banget kan buatnya?!

Untuk bahan Cuko alias kuah pempeknya simple banget....Cuman didihkan gula jawa dengan air (kadar kekentalan bisa diatur sendiri). Lalu Tumbuk rawit, cabe merah, dan bawang putih jadi satu. Masukkan ke dalam air gula yang udah mendidih.Tambahkan garam, air asam jawa dan cuka...sesuai selera. Beresss dah!!!

Nahasnya hari itu, sebagian dari pempek adaan yang udah jadi gue taro di kulkas dengan maksud pengen makan ntar sore2 pas minum teh....apa daya...siang itu semua stok pempek ludes masuk perut RAFI, FIRA dan dua orang pembokat gue. Gue nyicip hanya 2 potong aja pas proses bikin pempek tadi berlangsung...sisanya gue gigit jari sambil geleng2 kepala pas sore buka kulkas maksud hati mau goreng pempek yang udah gue stock...ternyata, udah abis semua !!!


Gue heran aja, akhir2 ini si Rafi demen banget ama makanan satu ini. Sampe2 kemaren pas mau les membaca dia sempet mogok alias males...tapi akhirnya mau berangkat juga setelah gue iming2in bakal gue beliin pempek di tempat langganan gue sepulang les....hihihi....dasar emang anak2 gue ini emang kelahiran Palembang, makanya lidahnya lengket banget ama makanan satu ini. Kalo emaknya....jangan ditanya..semua jenis makanan juga masuk kok :))

7 comments:

shantiochan said...

Kalo emaknya....jangan ditanya..semua jenis makanan juga masuk kok :))--> nyadar gening hihihihi. Btw, gue juga pengennnnnn, (kayaknya) enak :)! Bikin ndiri ach..di bandung juga bisa :P

Fiet said...

@Ochan: hehehehehe sok tau bisa gak bikin pempek teh?!...gua aja baru belajar kemaren....takaran sagunya jangan sampe salah ya...1 kg ikan tenggiri giling cukup dikasih 1/4 kg sagu supaya rasa ikannya tetap terjaga...(halah!!!)

Asih Evan said...

ya dong kudu jago bikin mpek2 say..sdh 6thn di palembang sayng kalau gak dapet ilmunya hehe...

Fiet said...

@AsihEvan: Bener juga bun....kalo gak disentil ama laki gue gak bakalan nyadar deh...bayangin...6 taun disini baru belajar bikin pempek kemaren!!! Whatta woman yaaa?!

shantiochan said...

bu...kalo ikannya cuman 1 ons bisa gak..? soalnya kan di bandung jarang ada ikan tenggiri...hehehe. Ah daripada pempek, batagor ajalah...hidup BATAGOR!!! Promo: silahkan coba batagor Isan kalo ke bandung yach... :)

Fiet said...

@Ochan : Loe tu pelit apa irit sih bikin pempek dari ikan 1 Ons?! Dasarrr!! Paling tuh pempek cuman jadi sebuntel dua buntel doank n loe jadi pelahap utamanya tanpa mempedulikan suami dan anak ...huuuuuu!!!!

shantiochan said...

Becanda atuch bu....kan secara gituh loh..gue juga cakep2 tukang batagor, jadi tau dunk takarannya kalo buat batagorrr...kalo pempek mah meneketehe hehehe duh...jadi makin pengen ke palembang...sayang gak ada yang ngajak :(